Sudah Amankah Kita?

 

Pertanyaan itu sering keluar dikepala saya ketika sedang menggunakan fasilitas atau transportasi umum. Biasanya sih pertanyaan ini menghantui saya ketika menggunakan pesawat terbang, padahal pesawat terbang merupakan transportasi massal yang mempunyai persentasi kecelakaan paling rendah, tetapi dengan tingkat kepedulian terhadap resiko keamanan untuk masyarakat umum di negara tercinta kita ini yang masih rendah maka patutlah saya masih bertanya-tanya.

Apalagi beberapa minggu yang lalu kecelakaan di ruang publik menimpa Novy (dipanggil Olip), salah satu teman di Loenpia. Saya pikir kejadian ini merupakan hasil dari keteledoran pengelola dalam perawatan bangunan, padahal Plasa Simpanglima merupakan salah satu pusat perbelanjaan yang sangat ramai. Saya sendiri sering mengunjunginya dan tidak pernah berpikir untuk tidak merasa aman ketika berada didalamnya.

Lalu seberapa sadar sebenarnya kita terhadap keamanan kita sendiri ketika sedang berada dalam fasilitas umum? Apakah kamu pernah bertanya-tanya tentang kelengkapan keamanan di gedung perbeanjaan, di bis atau malah ketika sedang berjalan di trotoar?

14 thoughts on “Sudah Amankah Kita?

  1. nah itu dia…..berbagai macam fasilitas publik rasanya masih kurang memperhatikan keamanan dan terkadang juga kenyamanannya.

    ayo nyaleg wae kang….*llach wis telat yah*

  2. idealnya sih safety system di public room itu udah dipikirkan sejak awal pembangunan… tapi kalo emang masih terjadi, ya bisa saja human error atau memang safety nya gak diperhatikan. yah yang penting hati2 lah dimanapun berada.

    oh iya aku takut ketinggian gara-gara esde dulu keseringan jalan di jembatan penyeberangan yang lantainya dari seng dan bolong-bolong.

  3. huwaaa… ngeri!
    sebenarnya klo dipikir – pikir idup mati kan udah ditentuin sama yang Diatas ya. Cuman, ngeliat yang ginian ini, sudah seharusnya kita lebih berhati – hati, lebih waspada. *Asal jangan ampe parnoan aja.. gini takut, gitu takut.. :p *
    Salam kenal Didut!

  4. alah… alah…
    kok yo iso ki lho. sak no temen mas.
    nek aku sendiri kadang juga gak merhatikan
    wong kadang kalo udah di lante atas (2 )
    itu wedi deket2 pinggir 😀

  5. Kayaknya kita harus lebih hati-hati ya membawa diri. Sekarang fasilitas umum biarpun mewah tdk jaminan aman.
    Semogaaa aja dijauhkan dari yg aneh-aneh..

  6. Kayaknya emang belum pada peduli ya masalah begini. Hmm… saya suka was2 kalo jalan di trotoar yg warnanya pink salem itu lho.. kalo ujan kan licin tuh.. bahaya apalagi kalo sendalan. Dulu pas di Bandung juga saya pernah ndomblong ngeliat trotoar daerah-daerah gandok yg enggak ada pembatasnya.. dan trotoar itu bersebelahan dengan perumahan yang letaknya sekitar 1 meter lebih rendah! Jadi semacem jurang kecil gitu. Heran kok ya gak diurusin ya.. kan bahaya juga tu. Uuuh karena gak bisa berharap banyak dari pemerintah setempat ya saya bisanya emang cuma hati-hati. *Suatu kali pas ujan lebat, saya nyemplung ke selokan deket kampus karena saking lebatnya selokannya gak nampak. Badan basah kuyup sedada dan akhirnya saya harus mabal kuliah gara-gara jadi tikus got!Nampaknya selokan mestinya ditutupi aja kali ya?*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *