Berlebihan

Kalau malam sabtu kemarin cuma menghabiskan duit 3000 perak buat ngganjel perut, makan siang hari ini sungguh berlebihan.

Saya pikir ini enaknya jadi wartawan kuliner abal-abal. Datang, bicara dan makan-makan.

eh iya ada komen yg menarik dari Didit kemarin

jangan minder Mas..
ndak ada yang nglarang jadi orang miskin kok Mas
*malah ngece* :p

Wogh tenang aja dit, saya gak minder kok. Saya masih bisa makan diwarteg atau beli bensin bayarnya pake kumpulan recehan saya hahaha~

Sampai-sampai kemarin salah satu teman menukarkan recehan 500-annya senilai 50.000 untuk ditukarkan dengan uang kertas, soalnya dia merasa agak malu untuk belanja atau menggunakan uang receh.

Padahal ya uang recehannya rapi berbalut rapi bungkus dari Bank Indonesia. Tapi ya abis juga tuh saya pakai. 😀

Padahal ya pakai uang receh bisa dipakai juga untuk hidup beberapa hari. Apa saya aja yang tidak tahu malukah? Alahualam, tapi menurut saya sih uang receh dan kertas tidak ada beda berharganya, wong sama-sama punya nilai. 😀

Balik ke makanan, tadi berdua doank abis udang mayonaise, gurame asam manis, kepiting saus padang plus gretongan!!!!!

Wew, sungguh berlebihan walau untuk kelas perut saya yang sudah membuncit inih kekeke~ Akhirnya kita menikmatinya selama 3 jam dan pas selesai ternyata sudah mendekati sore sehinggga bisa mengambil gambar dengan pencahayaan yang berbeda dan lebih baik.

Inti postingan ini?

Gak ada. Cuma mau pamer udang mayonaisenya saja!!! *ditimpuk orang sekampung*

6 thoughts on “Berlebihan

  1. Jadi inget sama kasir sebuat mart yg merengut pas dikasi recehan pas.. lah emangnya duit 50an sekarang udah gak laku apa..
    eh iya itu udangnya kayanya enak …. hihihi..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *