Entah kenapa tidak tahan kalau tidak posting tentang hal ini. Cerita soal antrean ini adalah salah satu sisa dari perjalanan ke Makassar senin lalu.

Jadi ceritanya saya mendapatkan jadwal pesawat jam 05:55 pagi. Penerbangan pertama ke Makassar. Karena saya memperkirakan bandara akan penuh dan bawaan saya lumayan banyak, saya berangkat dari rumah jam setengah 4 pagi. Harapan saya jam 4 sampai sehingga masih punya waktu 2 jam untuk check-in dan boarding.

Dan memang saya jadi punya banyak waktu untuk check-in. Terminal 1C Soeta memang ramai sekali bak pasar untuk penerbangan pertama. Kebanyakan ke Indonesia bagian timur. Saya dengan sabar mengantre karena biasanya yang ke Indonesia bagian timur entah kenapa kebanyakan membawa banyak barang sehingga proses check-in memakan waktu agak lama atau lama sekali hahahaha~

Dan tiba-tiba ada pasangan suami istri yang sudah lumayan sepuh tiba-tiba menyerobot antrean check-in saya tanpa permisi. Mau saya tegur tapi rasanya kasihan juga karena mereka berdua sudah cukup berumur. Ya saya sabar saja menghadapi beliau berdua. Saya orangnya memang tidak suka menghadapi konfrontasi. Ini kadang jadi kelebihan, seringnya jadi kekurangan hahaha~

Early flight ^^ #people #airport #travel #indonesia #soetta

A photo posted by @adi_didut on


Selesai check-in saya masih punya waktu 1 jam lebih dikit untuk boarding. Saya minum kopi dan sarapan dulu sembari menunggu jam boarding. Kursi tunggu sebelum pintu gerbang boarding memang cukup nyaman. Liat aja foto keisengan saya di atas.

Sembari sarapan ternyata tiba-tiba antrean di gerbang boarding meluap panjang sekali. Karena saya punya waktu ekstra lumayan panjang jadi ya santai aja. Saya perkirakan dengan antrian sepanjang itu hanya butuh 20 – 30 menit untuk melewati gerbang boarding.

Dan benar, ketika saya mulai masuk jalur antre, saya hanya butuh sekitar 20 menit buat mencapai mesin pemindai barang. Dan ada yang nyerobot antrean lagi dong. Kelihatannya mereka terburu-buru karena panggilan terakhir boarding. Kali ini yang menyerobot 2 anak muda (yang kelihatannya pekerja) ini, tidak mengucap permisi atau minta maaf karena menyerobot antrian karena panggilan terakhir.

Mereka cuek aja menyerobot sambil ngobrol berduaan. Yang bete berat antrean di belakang saya hahahaha~ Saya juga bete sih tapi gak berat. Antrean di belakang saya persis udah mulai ngomel-ngomel karena antrean panjang sekali.

Saya jadi bertanya-tanya apakah budaya antre memang sudah luntur di masyarakat kita?  Sebetulnya kalau mendesak dan harus menyerobot antrean, tinggal mengucapkan permohonan maaf pun akan bisa diterima. Tetapi budaya santun seperti inipun kelihatannya sudah luntur. Saya dalam 1 jam melihat hal ini dari 2 generasi yang umurnya berbeda jauh melakukan hal yang sama.

Ada yang merasakan hal sama gak di sekitarmu?

Saya menulis ini karena terngiang-nging terus di pikiran dan ketemu lagi dengan orang yang menyerobot antrean ini kembali ketika pulang di Bandara Hasanudin hahaha~

Catatan:
1. Gambar feature diambil dari blog Eko Marwanto.